Tata Cara Salat Jenazah

Sudah dua tahun terakhir ini, telah dua kerabat yang meninggal di hari-hari sekitar Idulfitri. Dibalik duka, ada hikmah yang dapat dipetik, yakni ternyata saya tidak hafal benar tata-cara menyalatkan jenazah. Maklumlah, jarang-jarang saya menyalatkan jenazah. Dan meskipun hukum salat jenazah adalah fardu, namun ia fardu kifayah, hanya wajib dikerjakan oleh sebagian orang yang berdekatan letaknya.

Di bawah ini, saya tuliskan tata cara salat jenazah yang insya Allah bisa saya tengok jika diperlukan.

Gerakan salat jenazah berbeda dengan salat lainnya karena salat jenazah dilakukan hanya dengan berdiri dengan empat kali takbir, tidak ada gerakan ruku dan sujud.

Niat

Niat salat jenazah boleh diucapkan atau cukup diniatkan di dalam hati.
Niat berbeda antara mayat laki-laki dan mayat perempuan.

Untuk mayat laki-laki:

اُصَلِّيْ عَلىَ هَذَا اْلَميِّتِ ِللهِ تَعَالَى

Ushallii ‘alaa haadzihil mayyiti lillaahi ta’aala

Aku niat menyalatkan mayat ini, karena Allah Ta’aala

Untuk mayat perempuan:

اُصَلِّيْ عَلىَ هَذِهِ اْلَميِّتَةِ ِللهِ تَعَالَى

Ushallii ‘alaa haadzihil mayyitati lillaahi ta’aala

Aku niat menyalatkan mayat ini, karena Allah Ta’aala

Takbir pertama

Setelah membaca takbiratul ihram sambil mengangkat tangan, baca surat Al Fatihah. Disunatkan membaca ta’awwudz sebelum membaca surat Al Fatihah.


أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الَّرجِيْمِ

A’uudzubillaahi minasy syaithaanir rajiim

Aku berlindung dari syaitan yang terkutuk

Takbir kedua

Setelah bertakbir sambil mengangkat tangan, baca selawat.

أللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى أَلِ إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى أَلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى أَلِ إِبْرَاهِيْمَ فِى اْلعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَّجِيْدٌ

Allaahumma shalli ‘alaa muhammadin, wa ‘alaa aali muhammadin, kamaa shallaita ‘alaa ibraahiima, wa ‘alaa aali  ibraahiima. Wa baarik ‘alaa muhammadin, wa ‘alaa aali muhammadin, kamaa baarakta ‘alaa ibraahiima, wa ‘alaa aali ibraahiima. Fil ‘aalamiina innaka hamiidum majiid.

Ya Allah, berilah rahmat kepada Muhammad dan keluarganya, sebagaimana Engkau telah memberikan rahmat kepada Ibrahim dan keluarganya. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Agung. Berilah berkah kepada Muhammad dan keluarganya (termasuk anak dan istri atau umatnya), sebagaimana Engkau telah memberi berkah kepada Ibrahim dan keluarganya. Sesungguhnya Engkau Maha Terpuji dan Maha Agung.

Takbir ketiga

Setelah bertakbir sambil mengangkat tangan, baca do’a bagi jenazah. Do’a ini berbeda tergantung apakah mayat adalah laki-laki, perempuan, ataukah anak-anak.

Do’a jika jenazah adalah laki-laki:

الَّلهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وأَكْرِمْ نُزُوْلَهُ وَوَسِّعْ مَدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِمَاءٍ وثَلْجٍ وَبَرَدٍ وَنَقِّهِ مِنَ اْلخَطَايَا كَمَا يُنَقَى الثَوْبُ اْلأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ وأَبْدِلْهُ دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهِ وأََهْلًا خَيْراً مِنْ أَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْراً مِنْ زَوْجِهِ وَقِهِ فِتْنَةَ القَبْرِ وَعَذَابَ النَّارِ

Allaahummaghfirlahuu, warhamhuu, wa ‘aafihii, wa’fu ‘anhuu, wa akrim nuzuulahuu, wa wassi’ madkhalahuu, waghsilhu bimaa-in watsaljin wabaradin, wanaqqihii minal khathaayaa kamaa yunaqqats tsaubul abyadhu minaddanasi, wa abdilhu daaran khairan min daarihii, wa ahlan khairan min ahlihii, wa zaujan khairan min zaujihii, waqihi fitnatal qabri wa ‘adzaabannaar.

Ya Allah, ampunilah dia, rahmatilah dia, maafkanlah dia, ampunilah kesalahannya, muliakanlah kematiannya, lapangkanlah kuburannya, cucilah kesalahannya dengan air, es dan embun  sebagaimana mencuci pakaian putih dari kotoran, gantilah rumahnya dengan rumah yang lebih baik, gantilah keluarganya dengan keluarga yang lebih baik, gantilah istrinya dengan istri yang lebih baik, hindarkanlah dari fitnah kubur dan siksa neraka.

Jika jenazah adalah perempuan, ubah semua dhamir-nya menjadi dhamir muannats (kata ganti jenis perempuan).

الَّلهُمَّ اغْفِرْ لَهَا وَارْحَمهَا وَعَافِهَا وَاعْفُ عَنْهَا وأَكْرِمْ نُزُوْلَهَا وَوَسِّعْ مَدْخَلَهَا وَاغْسِلْهَا بِمَاءٍ وثَلْجٍ وَبَرَدٍ وَنَقِّهَا مِنَ اْلخَطَايَا كَمَا يُنَقَى الثَوْبُ اْلأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ وأَبْدِلْهَا دَارًا خَيْرًا مِنْ دَارِهَا وأََهْلًا خَيْراً مِنْ أَهْلِهَا وَزَوْجًا خَيْراً مِنْ زَوْجِهَا وَقِهِهَا فِتْنَةَ القَبْرِ وَعَذَابَ النَّارِ

Allaahummaghfirlahaa, warhamhaa, wa ‘aafihaa, wa’fu ‘anhaa, wa akrim nuzuulahaa, wa wassi’ madkhalahaa, waghsilhaa bimaa-in watsaljin wabaradin, wanaqqihaa minal khathaayaa kamaa yunaqqats tsaubul abyadhu minaddanasi, wa abdilhaa daaran khairan min daarihaa, wa ahlan khairan min ahlihaa, wa zaujan khairan min zaujihaa, waqihaa fitnatal qabri wa ‘adzaabannaar.

Ya Allah, ampunilah dia, rahmatilah dia, maafkanlah dia, ampunilah kesalahannya, muliakanlah kematiannya, lapangkanlah kuburannya, cucilah kesalahannya dengan air, es dan embun  sebagaimana mencuci pakaian putih dari kotoran, gantilah rumahnya dengan rumah yang lebih baik, gantilah keluarganya dengan keluarga yang lebih baik, gantilah suaminya dengan suami yang lebih baik, hindarkanlah dari fitnah kubur dan siksa neraka.

Do’a jika jenazah adalah anak kecil:

اللّهُمَّ اجْعَلْهُ لِوَالِدَيْهِ فَرَطًا وَأَجْرًا وشَفِيعًا مُجَابًا‏

Ya Allah, jadikanlah dia sebagai simpanan, pahala, dan sebagai syafaat yang mustajab untuk kedua orang tuanya.

Atau doa:

اللَّهُمَّ ثَقِّلْ بِهِ مَوَازِينَهُمَا، وَأَعْظِمْ بِهِ أُجُورَهُمَا، وَأَلْحِقْهُ بِصَالِحِ سَلَفِ الْمُؤْمِنِينَ، وَاجْعَلْهُ فِي كَفَالَةِ إِبْرَاهِيمَ، وَقِهِ بِرَحْمَتِكَ عَذَابَ الْجَحِيمِ‏

Ya Allah, perberatlah karenanya timbangan kebaikan kedua orang tuanya, perbanyaklah pahala kedua orang tuanya, dan kumpulkanlah dia bersama orang-orang shalih terdahulu dari kalangan orang yang beriman, masukkanlah dia dalam pengasuhan Ibrahim, dan dengan rahmat-Mu, peliharalah dia dari siksa neraka Jahim.

Takbir keempat

Setelah bertakbir sambil mengangkat tangan, baca do’a berikut:

اَلَّلهُمّ لاَتَحْرِمْنا أَجْرَهُ وَلاَتَفْتِِنَّا بَعْدَهُ

Allaahumma laa tahrimnaa ajrahuu, walaa taftinnaa ba’dahuu

Apabila jenazahnya perempuan, bacalah doa di bawah ini:

اَلَّلهُمّ لاَتَحْرِمْنا أَجْرَهَا وَلاَتَفْتِِنَّا بَعْدَهَا

Allaahumma laa tahrimnaa ajrahaa, walaa taftinnaa ba’dahaa

Ya Allah, janganlah Engkau haramkan Kami dari pahalanya, dan janganlah Engkau beri fitnah pada kami setelah kematiannya.

Salam

Selesai membaca do’a di takbir keempat, tutup salat dengan membaca salam sambil memalingkan wajah ke kanan dan kemudian ke kiri.

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Assalaamu ‘alaikum warahmatullaahi wa barakaatuh

Keselamatan, rahmat Allah dan keberkahan-Nya semoga untuk kalian semua

Sumber:

  1. http://www.poztmo.com/2013/05/niat-bacaan-dan-tata-cara-shalat-jenazah.html
  2. http://belajar-fiqih.blogspot.com/2013/05/bacaan-sholat-jenazah-dan-artinya.html